Khamis, 31 Mei 2012

Kuasa Minda Dajal Dan Aleister Crowley



Peranan Dajal dan sekutunya dalam Eksperimen Philadelphia telah mula terbongkar apabila beberapa saksi yang pada mulanya cuba dipadamkan ingatan oleh pakar-pakar kawalan minda kerajaan Dajal Amerika telah mula mengingati apa yang sebenarnya terjadi. Sesungguhnya kerakusan nafsu Amerika dalam membangunkan sistem peperangan yang hebat disambut baik oleh Dajal dan tentera-tentera syaitannya dengan menawarkan bantuan dari segi teori dan teknikal. Ini tidak menghairankan kerana para jin dan syaitan hidup lebih lama dari manusia dan tidak mustahil ilmu mereka dalam memahami ilmu fizik dan alam semesta lebih tinggi dalam beberapa aspek. Semua ini dikesan dengan penglibatan Aleister Crowley, ahli sihir yang terkenal di Barat di mana dia telah menubuhkan satu kumpulan kultus pemujaan syaitan yang besar di sebelah Barat yang menjadi asas kepada ajaran Church of Satan oleh Anton Szandor Lavey. Melalui ahli sihir inilah para saintis projek Montauk mendapat informasi dari makhluk-makhluk halus yang berhubung dengan Crowley dalam membangunkan teknologi canggih dalam projek-projek rahsia Amerika.

Ini telah disebut dalam Al-Qur'an bahawa para jin dan syaitan dahulunya kerap mencuri berita-berita dari langit. 'Berita-berita' ini mungkin saja maklumat-maklumat tentang hakikat benda dan konsep alam semesta, rahsia masa dan jarak. Malah si Dajal laknatullah itu juga pernah diajar oleh malaikat tentang rahsia alam dan umurnya yang panjang itu memungkinkan dia belajar banyak perkara tentang dunia ini.

Informasi di bawah adalah petikan dari buku seorang yang berminat mengkaji subjek ini setelah diceritakan oleh salah seorang saksi yang terlibat dalam projek-projek rahsia Amerika.

-MistisOrganization



Asal-usul Projek Montauk berbalik kepada tarikh 1943 di mana halimunan terhadap radar telah menjadi bahan kajian di atas kapal USS Eldridge. Sebagaimana Eldridge yang berlabuh di Pelabuhan Tentera Laut Philadelphia, maka segala kejadian yang berlaku berkaitan dengan kapal tersebut dirujuk sebagai, 'Eksperimen Philadelphia'.

Objektif ujikaji ini adalah untuk menjadikan kapal tersebut tidak dapat dikesan oleh radar dan ketika perkara ini dicapai, di sana telah terjadi sesuatu yang tidak dapat dijangka dan membawa kesan sampingan secara drastik. Kapal tersebut menjadi bukan sahaja tidak dapat dikesan oleh radar malah ghaib dari pandangan mata kasar dan terkeluar dari ruang masa yang kita ketahui!Walaupun ini adalah pencapaian yang hebat dari segi teknologi, namun ia membawa bencana kepada sesiapa yang terlibat.

Para kelasi telah berpindah keluar dari dimensi yang biasa dan kembali semula dalam keadaan mental yang tidak stabil dan tidak ketahuan punca. Ada di antara mereka yang tertanam/terlekat pada badan kapal itu sendiri. Sesiapa yang terselamat pula berada dalam keadaan mental yang kurang normal dan menyebabkan kehilangan kepercayaan orangramai terhadap mereka mengakibatkan apa yang terjadi tidak dapat diceritakan atau terkubur begitu sahaja. Selepas perang, kajian disambung semula di bawah selian Dr. John Von Neumann yang bertanggungjawab terhadap aspek-aspek teknikal Eksperimen Philadelphia.

Tugasannya yang baru itu adalah untuk mencari apa yang menyebabkan minda seseorang itu terganggu dan mengapa manusia tidak berjaya dalam hal fenomena antaradimensi (bergerak dari satu dimensi ke dimensi yang lain) tanpa mendapat kebinasaan. Kajian besar-besaran ke atas manusia telah bermula di Brookhaven National Laboratories di Long Island, New York. Ia dikenali sebagai Projek Phoenix.

Von Neumann bukan sahaja perintis kepada komputer moden dan menjadi seorang yang genius dalam matematik; dia mampu untuk mengendalikan sumber-sumber yang besar dari kompleks industri ketenteraan yang mana termasuk pangkalan data yang luas mengenai kajian psikologi Nazi yang mana diperlukan oleh Pihak Berikat selepas Perang Dunia Kedua.

Ia berlawanan dengan latarbelakang ini yang mana Von Neumann mencuba untuk menggabungkan teknologi komputer dengan peralatan radio yang canggih di dalam usaha untuk menghubungkan minda manusia dengan mesin. Setelah masa berlalu, segala usahanya berjaya. Selepas bertahun-tahun membuat ujikaji, pemikiran manusia dapat diterima melalui penerima radio kristal esoterik dan disiarkan ke dalam komputer yang mana menyimpan pemikiran tadi dalam bentuk bit-bit maklumat.

Bentuk-bentuk pemikiran ini dapat ditayangkan kembali di paparan skrin komputer dan dapat pula dicetak di atas sehelai kertas!Cara ini telah dibangunkan dan teknik-teknik ini dikembangkan sehingga sebuah mesin pembaca minda maya dibina. Pada masa yang sama, teknologi telah dibangunkan di mana seorang ahli psikik dapat membaca apa jua pemikiran manusia yang keluar dari komputer dan berpotensi mempengaruhi minda manusia yang lain. Sesungguhnya Projek Phoenix terkandung pemahaman yang amat besar tentang bagaimana fungsi minda dan mencapai potensi yang menakutkan terhadap kawalan minda. Satu laporan penuh telah diajukan kepada Kongres yang mana mengarahkan projek ini dibubarkan, sekurang-kurangnya pada sebahagiannya berdasarkan kebimbangan dalam memiliki potensi kawalan minda sendiri.

Organisasi swasta yang menolong membangunkan projek ini tidak mengikut arahan Kongres lalu mencari jalan untuk memujuk atau menggoda pihak tentera dengan mengajukan idea bahawa teknologi ini dapat digunakan di masa perang untuk mengawal minda musuh. Satu organisasi rahsia dengan sumber-sumber kewangan yang besar dan ada kaitan dengan pihak tentera memutuskan mereka harus membangunkan satu kemudahan kajian yang baru di Camp Hero, satu stesen tentera udara yang ditinggalkan di Montauk Point, New York.

Lokasi ini dipilih kerana ia menempatkan antena radar Saga yang besar yang memancarkan satu frekuensi lebih kurang 400-425 Megahertz kebetulan julat yang sama digunakan untuk memasuki tahap kesedaran minda manusia. Pada lewat tahun 60'an, pengaktifan semula Camp Hero bermula meskipun tanpa pembiayaan dari pihak tentera. Pada tahun 1972, Projek Montauk telah sepenuhnya berjalan lancar dengan ujikaji-ujikaji kawalan minda yang melibatkan manusia, haiwan dan bentuk-bentuk kesedaran lain yang dianggap wujud.

Sejak bertahun-tahun, para pengkaji Montauk telah menyempurnakan teknik-teknik kawalan minda dan disambung kepada penyelidikan yang lebih jauh kepada mencapai potensi manusia. Melalui pembangunan keupayaan psikik oleh individu yang berbeza, ia pada akhirnya tiba kepada tujuannya di mana pemikiran seorang ahli psikik dapat diperkuatkan dengan menggunakan mesin dan ilusi dapat diwujudkan kedua-duanya secara objektif dan subjektif!Ini adalah termasuk penciptaan maya ke atas benda-benda. Semua ini tidak muncul dalam penceritaan sejarah yang biasa yang kita panggil "pengalaman manusia yang umum" tetapi sesiapa yang terlibat dalam menjayakan Projek Montauk tidak berhenti dalam perkara ini.

Mereka harus telah mencapai lebih jauh kepada keadaan yang luar biasa. Apabila ia telah dijumpai bahawa seorang ahli psikik dapat mewujudkan benda-benda, ia telah diperhatikan yang semua itu muncul dalam masa-masa yang berbeza, bergantung kepada apa yang ahli psikik tadi fikirkan. Jadi, apa yang berlaku jika seorang ahli psikik memikirkan sebuah buku tetapi buku yang muncul semalam?Ia adalah satu garisan pemikiran dan ujikaji yang mana memimpin kepada idea yang seseorang dapat mengherot masa itu sendiri. Jadi, di sinilah bermulanya kajian terhadap pengembaraan merentas masa. Selepas bertahun-tahun membuat kajian, portal masa telah dibuka secara besar-besaran dengan ujikaji-ujikaji besar telah dilaksanakan. Projek Montauk akhirnya, menjadi satu klimaks yang mengerikan dengan pusaran masa (time vortex) dibuka kembali pada tahun 1943 dan Eksperimen Philadelphia yang asal.

Tiada daripada maklumat ini yang jelas kecuali kepada Preston B. Nichols, seorang genius dalam bidang elektronik di mana pada suatu hari dia mendapati dia menjadi mangsa secara tidak sengaja di dalam eksperimen itu. Bekerja dengan satu kontraktor dalam bidang pertahanan di Long Island, Preston mengkaji aspek telepati dalam bidang psikik dan menjumpai bahawa gelombang radio secara terus-menerus telah dipancarkan yang mana mengkakukan orang-orang yang bersama-sama bekerja dengannya. Sebagai seorang yang pakar dalam radio dan elektronik, Preston telah mengesan isyarat radio terus kepada Stesen Pertahanan Udara Montauk dan bermulalah satu kajian yang menyukarkan di mana ia berpanjangan lebih sedekad.

Dia memerlukan lebih daripada peralatan yang digunakan semasa Projek Montauk dan menemui sesuatu yang mencemaskan dirinya di mana banyak orang yang mengingati penglibatannya dalam projek itu. Ia menjadi satu kemuncak di mana suami sepupunya menuntut penglibatannya di Montauk. Dua lelaki hampir-hampir menyerang pendirian Preston yang berkeras tidak terlibat dalam Projek Montauk. Tidak lama selepas perdebatan ini, Preston mula menghadapi saat-saat sukar dalam hidupnya di mana dia tidak pernah menyangka akan terjadi begitu. Selepas menemui dan berbual dengan banyak saintis dan jurutera yang mempunyai kaitan dengan Projek Montauk, Preston telah dapat melihat apa yang sebenarnya berlaku. Adakalanya dia hidup dalam dua garis masa yang berbeza. Pada satu masa, dia berkerja di Montauk; pada suatu masa dia berkerja di tempat lain.

Penemuan Preston telah disahkan oleh seorang lelaki yang aneh dengan menggelarkan dirinya Duncan Cameron telah muncul di muka pintunya pada tahun 1985. Duncan mempunyai sikap dan perawakan yang cerdik untuk kajian psikik dan akhirnya mendakwa telah dilatih dalam bidang tersebut oleh NSA (National Security Agency). Tanpa menyebut penderitaannya akibat Projek Montauk, Preston membawa Duncan ke Montauk dan terkejut dengan kemampuan Duncan mengingati keseluruhan kawasan itu dan mengingati bahawa dia pernah berkerja di situ. Duncan telah dipertimbangkan menjadi ahli psikik utama di dalam ujikaji merentas masa dan juga ingat telah berada di atas kapal perang USS Eldrige ketika Eksperimen Philadelphia yang asal dan juga adiknya (dikenali sebagai Al Bielek).

Menurut kenyataan kedua-duanya (Preston dan Duncan), Projek Montauk mencapai puncaknya pada 12 Ogos 1983. Satu portal masa telah berfungsi sepenuhnya, tetapi segalanya telah di luar kawalan dan Duncan telah memanggil sekumpulan orang dan berkeputusan untuk memusnahkan projek itu. Ketika duduk di Montauk Chair (satu peralatan yang disambung kepada penerima radio esoterik, di pangku dengan kristal-kristal yang dapat menghantar pemikiran keluar dari pemancar yang besar, Duncan melepaskan seekor raksasa besar dari minda bawah sedarnya yang mana memusnahkan segala peralatan dan apa saja berkaitan projek tersebut. Semua orang yang berkerja di dalam projek itu tiba-tiba meninggalkan tempat tersebut. Saluran udara dan pintu masuk utama ke dalam fasiliti bawah tanah pangkalan akhirnya dipenuhkan dengan simen. Apa yang terjadi sepenuhnya di sebalik semua ini tinggal sebagai misteri sehingga ke hari ini.

Walaupun satu video yang tidak berkebenaran telah diterbitkan secara meluas berdasarkan cerita ini dan beberapa ceramah telah diberikan di atas apa yang berlaku di Montauk, tiada buku pun yang ditulis khas untuk subjek ini. Penulis-penulis yang berbeza telah mencuba untuk menggalas tugas ini tetapi tidak berupaya dari segi ilmu yang berkaitan subjek ini atau takut untuk mendedahkan kebenaran. Seorang wartawan sains untuk New York Times telah memulakan projek ini tetapi menghentikannya apabila menemui dengan rasa terkejut bahawa projek ini benar-benar wujud.

Saya berjumpa dengan Preston ketika kajian sistem bunyi yang rumit yang dia menciptanya dan kemudiannya telah mendengar satu cerita yang mengkagumkan di mana sekurang-kurangnya lebih baik dari sains fiksyen yang pernah saya dengar. Selepas beberapa bulan, saya mengambil keputusan untuk mengambil tugas menulis buku The Montauk Projek: Experiment in Time. Buku ini ditulis tanpa berunding mengenainya selain dari Preston ( yang mahu melindungi sumber-sumbernya). Dengan penyiasatan yang memakan kos dan masa, strategi saya adalah adalah untuk mendapatkan maklumat secepat yang mungkin dan menggunakan buku ini untuk mendapatkan klu yang lain yang harus menguatkan dan pada akhirnya membuktikan kewujudan cerita yang menakjubkan ini.

Sebagaimana buku 'Projek Montauk' yang menimbulkan kajian yang lebih mendalam dan diteruskan dengan sesungguhnya mengesahkan di sana terdapat satu senario yang sebenar di sebalik semua informasi ini yang Preston katakan. Ini adalah rentetan kejadian dalam buku 'Montauk Revisited'. Tetapi bukti-bukti yang paling menggemparkan yang ditemui bahawa Projek Montauk secara kuatnya berkait dengan ahli sihir dan ahli kultus yang terkenal: Aleister Crowley, selalu di sebut "the wickedest man in the world"

Menurut laporan, Crowley dengan sendirinya menggunakan latihan praktik di dalam sihir seks di dalam usaha untuk memanipulasikan masa itu sendiri, berkomunikasi dengan makhluk halus dan mengembara antaradimensi. Di sana ada teori yang mengatakan keadaan antaradimensi di dalam Eksperimen Philadelphia harus terjadi dari ekspresi dari operasi sihir Crowler.

bersambung...

0 komen:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

BLOG PILIHAN